Nyandhãng Tarèsna

May 30, 2007

Lagi kangen ama lagu daerah Madura. Ini salah satu lagu favorit. 🙂

Nyandhãng Tarèsna

Dhika jhãu du alè’, bulã jhãu
Nyandhãng t’rèsna du alè’, berrã’ ongghu

Siyang malem du alè’, bulã mojhi
Moghã dhika bãn bulã dhuli apangghi

Reff:
Bãrinto… rassana nyandhãng tarèsna
Atè bhingong ta’ karowan kèr-pèkkèran

Dalam bhs Indonesia, artinya sbg berikut…


Bily on Action Album: Vol. III

May 29, 2007
cimg0138.jpg

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 » Bermain di tepi pantai sambil menunggu sunset.

Read the rest of this entry »


Sorop arè è pèngghir sèrèng Ambunten

May 28, 2007
cimg0174.jpg

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 » Senja hari di tepi pantai Ambunten. [1]

Read the rest of this entry »


Apa itu cinta?

May 26, 2007

Mungkin ini topik klasik dan basi kali ya. Ah, biarin. Sore ini lagi iseng2 blogwalking dgn tema cinta. Sebelum aku bahas lebih lanjut, perlu aku jelasin dulu bahwa cinta yg aku maksud disini adalah cinta horisontal, cinta manusia thd manusia lainnya, tidak terbatas pada walaupun lebih tertuju pada cinta antara pasangan kekasih. Boleh cewek ke cowok, boleh cowok ke cewek, boleh cewek ke cewek, atau cocok ke cowok. *hiiii… jijay!* 😛 Ttg cinta vertikal, gak masuk dalam bahasan posting ini, ntar aja dibahasnya, kalo ada waktu dan ada ilmu. Soalnya kalo ini masuk bahasan kelas berat. 😀

Begitu banyak teori tentang cinta bahkan ada yg saling bertentangan satu sama lain. Ada macem2, cinta itu buta lah, membebaskan lah, tidak harus memiliki lah, konstruktif lah, rela berkorban lah, cinta itu tanpa logika lah, cinta adalah sepenuhnya urusan perasaan lah, dan seterusnya, dan lain sebagainya. Pokoknya banyak banget lah. Biasanya, ujung2-nya adalah definisi cinta sejati dan soulmate. Seperti juga ttg cinta, soulmate juga memiliki banyak sekali ragam teori dan analisa. Saking banyaknya org berteori, kadang aku juga bingung mau menyimpulkan mana yg lebih benar dari sekian banyak teori itu.

Read the rest of this entry »


Sastra dan Pemrograman

May 25, 2007

Hehehehehe… judul yg “aneh”. 😀 Mungkin kalian akan menyangka bahwa gak ada hubungan sama sekali antara sastra dan pemrograman. Kalian mungkin mengira sastra adalah karya yg menuntut adanya kemampuan non-logis yg melibatkan hati, emosi, dan perasaan. Sedang pemrograman adalah pekerjaan yg menuntut adanya kemampuan logis yg melibatkan otak, logika, dan analisa. Mungkin karena asumsi tsb, maka jarang sekali ada programmer (org yg membuat program) yg berjenis kelamin wanita. Programmer biasanya diidentikkan dgn pekerjaan laki2, bukan krn kemampuan ototnya, tapi krn kemampuan berlogikanya.

Bisa jadi asumsi di atas benar. Tapi jika kita amati bagaimana programmer dan sastrawan berkarya, maka sebenarnya apa yg dilakukan sastrawan dan programmer gak jauh berbeda. Lah kok bisa? Tentu saja bisa. Walaupun sampai saat ini belum ada sastrawan yg sekaligus berprofesi sbg programmer, bukan berarti sastra dan pemrograman adalah dua hal yg sama sekali bertentangan secara kekaryaan. Gak percaya? Ayo kita bahas buktinya satu persatu.

Read the rest of this entry »