Nonton sudaaaahhh!

Beberapa minggu terakhir ini hobi nonton filemku lagi kumat, seperti malaria yg lagi mengunjungi Nagabonar. *perasaan kumatnya sering deh, gak usah didramatisir gitu napa?*πŸ˜› Dalam minggu terakhir aja, aku udah nonton Fantastic Four, Transformer, Surfs Up, Die Hard 4, Number 23, Nagabonar jadi 2, dan Denias (Senandung di Atas Awan). Ya, ya… kalian gak perlu bilang, aku tau sebagian filem yg aku tonton itu udah basbang! Kan aku udah bilang, aku tuh orang yg amat super sibuk sekali. Saking sibuknya sampe gak ada kerjaan!πŸ˜›

Oke, kembali ke laptooopp topik bahasan. Kali ini aku pengen mbahas filem yg disebut terakhir aja, soalnya itu yg terakhir aku tonton.πŸ˜› Hah? Mbahas semuanya? Gila aja kau, emang aku kurator filemkah? Enak aja! Itu sudaaahhh! *nggaya, orang madura kok sok logat papua, wagu!*πŸ˜€ Sebenarnya aku juga pengen mbahas filem yg lain, tapi kan aku udah bilang… *ya, udah tau… kamu tuh orang yg amat super sibuk sekali! cape deh!*

Aku mau cerita apa tadi ya? Hmmm… oh ya, tentang Denias.πŸ˜€

Filem ini diluar ekspektasi banyak org. Sbg karya debutan pertama Ari Sihasale (produser) dan Albert Fakdawer (pemeran utama), ternyata keduanya udah mampu berkarya dgn sangat bagus, terutama Albert. Ternyata dia gak cuman pinter nyanyi. Bakatmu luar biasa, nak! *halah!*πŸ˜› Gak cuman pemeran utama, para pemeran pembantu pendukung juga bermain sangat bagus. Tentu saja tak ada gading yg tak retak, tapi secara overall, masih layak banget dibilang bagus. Mudah2-an mereka bisa menggantikan para pemain filem yg cuman modal tampang doang, tapi aktingnya menyedihkan.πŸ˜›

Secara cerita, filem ini sebenarnya biasa. Apalagi secara aku juga mengalami sendiri gimana susahnya sekolah. Yg membuat filem ini jadi spesial adalah latar belakang lokasinya (Papua) dan cara penceritaannya. Penonton seperti bener2 menyaksikan potret kehidupan seorang anak yg alami, bukan sebuah filem dimana ada sutradara *dgn teriakan khasnya: cut!*πŸ˜€ dan pemain yg dibayar untuk berakting. Dialog2-nya juga dapet, ya naturalnya, ya bodohnya polosnya, ya lucunya, ya cerdasnya juga… yg bisa membuat penonton ketawa dan juga nangis. *moso’?*πŸ˜› Walaupun filem ini diangkat dari kisah nyata, kalo filmmaker-nya gak mampu menghadirkan kenyataannya, tentu hasilnya akan berbeda.

Mungkin, satu2-nya nilai minus dari filem ini adalah Marcella Zalianty, meskipun gak minus2 banget sih. Oke lah, kalo memang harus ada Marcella, dgn berbagai alasan, tapi kenapa cuman muncul di sepertiga akhir filem?πŸ˜› Secara penonton kan kurang puas menikmati cakepnya bintang satu ini.πŸ˜€ Kalo untuk alasan cakep dan komersil, aku lebih setuju kalo yg memainkan peran itu adalah Dian Sastro.πŸ˜† *maunya! mentang2 ngefans ama Dian!*πŸ˜›

Hoooaaaahhhhh… kok ngantuk ya? Nonton sendiri aja deh. Pokoknya filem ini bagus, 4 out of 5 lah menurutku. Itu sudaaahhh!πŸ˜€

6 Responses to Nonton sudaaaahhh!

  1. WishKnew says:

    Gara2 pengen poligami, langsung dilm papua yang dikomentari si Marcella. Huh!

  2. bee says:

    @wishknew:
    Hah? Apa kata dunia kalo aku poligami ama Marcella Zalianty? Apalagi ama Dian Sastro? Aku sih mau2 aja, tapi apa mereka mau? Hehehehehe…πŸ˜†

  3. kiyat says:

    kalo kang bee poligamy ma mereka, jangan lupa. adeknya marzela di rayu biar mau kawin ma aku hahahhahah..

    soal film indonesia, walo gak terlalu suka, karena kebanyakan ceritanya datar, kaya pilmnya ringgo “MSMIA” maaf saya mengamili istri anda.

    tp mungkin sependapat ma om bee. aku jd pengin lihat karena papuanya yang katanya dialognya natural.. nonton ahhhhh

  4. bee says:

    @kiyat:
    Jgn underestimate ama karya anak negeri. Emang gak banyak filem Indonesia yg bermutu, tapi bukan berarti gak ada sama sekali. Dan aku cuman mau nonton filem Indonesia yg bagus2 aja, yg udah “disaring” ama temen2-ku.πŸ˜€ Cuman nyebut beberapa, berikut filem Indonesia yg layak tonton:

    – ada apa dgn cinta
    – nagabonar (1 dan 2)
    – janji joni
    – berbagi suami
    – rindu kami padamu
    – senandung di atas awan (denias)
    – cita, cinta dan rock n roll
    – the photograph
    – arisan
    – kala
    – dan lain sebagainya (ini bukan judul filem)πŸ˜€

    Atau kalo mau tau mana filem bagus atau tidak, coba kunjungi http://sinema-indonesia.com. Review2-nya bagus dan independen, aku pribadi banyak setujunya ama review mereka, walaupun gak semuanya tentu. Setidaknya review dgn skor 4 bintang atau lebih, saya berani jamin emang filem bagus. Sebaliknya, review dgn skor 4 kancut atau lebih, saya berani jamin emang filem jelek.πŸ˜€

  5. dudi says:

    denias ini salah satu film yang berani bercerita tentang keindahan alam indonesia. pengen banget nonton film ini, sayangnya gak ada 21 di aceh >:)

  6. bee says:

    @dudi:
    Di Aceh mungkin belum ada 21. Tapi masa’ 20 atau 19 gak ada juga?πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: