Buntu bersama

Ubuntu Linux Sebagai aktipis TI, tentu aku juga menggunakan Linux. Apalagi aplikasi2 sisi server yg sering aku kami bikin, jalannya di Linux. Tapi ya gitu, krn mentalku masih manja, beraninya cuman dual-boot: Linux dan Windows. Itu pun dgn prosentase pemakaian kira2 Linux 20% dan Windows 80%. Sebagai tukang kebun program Pascal, ketergantunganku pada Delphi masih sangat tinggi, walaupun sudah mulai belajar2 pake FreePascal dan Lazarus. Paling sering ke Linux kalo mau tes program atau (re)compile program. Untuk kegiatan sehari-hari seperti makan, beli rokok, bercinta, browsing, email, dokumentasi, dlsb, masih seringnya di Windows. Udah kebiasaan dari orok kali.😀

Tapi hampir selama bulan Agustus ini, kondisi berbalik. Dgn semangat yg tak kalah besar dgn para pejuang kemerdekaan, sekaligus dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Indonesia ke-62, *halah!* aku memantapkan diri untuk lebih sering menggunakan Linux. Walaupun belum berani menghapus partisi Windows dan mungkin belum bisa seperti Dheche dan Meti yg udah sepenuhnya menggunakan Linux (kecuali, tentu saja, untuk maen game😛 ), tapi setidaknya prosentase pemakaian Linux bisa 80%-lah. Termasuk kegiatan sehari-hari seperti yg aku sebut di atas tadi.

Setelah sebelumnya mencoba-coba beberapa distro Linux, akhirnya aku “buntu” di Ubuntu.😀 Beberapa waktu lalu sempat lama juga pake SuSE, tapi krn dalam hal tertentu aku masih merasa kesusehan kesusahan, aku pun pindah ke lain hati distro. Sejauh ini, aku masih terpuaskan dgn Ubuntu. Sejauh ini pula FreePascal dan Lazarus bisa menunaikan haji tugasnya dgn sangat baik. Mudah2-an gak sampe ketemu jalan buntu yg menyebabkan aku pindah jalan distro lagi. Dan mudah2-an juga Linux gak membuatku pegal linux sehingga aku terpaksa kembali ke Windows. *nulisnya belepotan amat sih, gak punya tip-ex ya mas?*😛

Thanks to Meti dan Dheche atas support-nya mau aku ajak “buntu” bersama. Wismilak, guys! Eh, AMild aja ding, yg 16 batang. Masih delapan setengah kan?😀

6 Responses to Buntu bersama

  1. Abu Fikri says:

    Mudah-mudahan pindah Linux nya sampeyan nggak ibarat rencana brenti merokok…! Dari dulu ngomong brenti … eh kambuh lagi😀
    Langsung aja bleh .. sikat aja partisi Windows nya.

  2. bee says:

    Gak usah terlalu fanatik gitu lah ama Linux. Biasa aja. Kalo lagi butuh Windows, ya pake Windows aja. Toh punya license, apa masalahnya?😛 Untuk kenyamanan, dari sudut pandang user yg super-cupu, Windows menurutku masih lebih baik. Tinggal klak-klik bisa jalan deh.😉 Kalo di Windows ada istilah DLL-hell, kalo di Linux ada dependency-hell.😛

  3. WishKnew says:

    Di kantorku ratusan PC udah bermigrasi ke Ubuntu. Aku sih masih di Windows, karena belum ada pengganti MS. Project untuk tracking project. Hehehe..

  4. Cipto KH says:

    Mmm.. mulai terkenal ya si Ubuntu ini. kalau dari stabilitas OS mana yang lebih stabil Ubuntu atau Kubuntu (atau sama saja hehehehe), maklum pertanyaannya masih awam. Terus juga dari kemudahan interface antara Ubuntu dengan Kubuntu mana yg lebih mudah untuk user yg baru migrate dari Windows. Setahuku Ubuntu dengan Kubuntu cuma beda yang satu pakai GNome yg satu pakai KDE, cuma barangkali ada plus minus-nya lagi. Thx

  5. bee says:

    @cipto:
    AFAIK, Kubuntu dan Ubuntu (atau Gubuntu?) nyaris gak ada bedanya kecuali di window manager-nya aja. Basic distronya sama, Debian. Debian ini yg bisa menjawab masalah kestabilan dan plus minus dibanding distro lainnya. Mau pilih yg mana? Tergantung preferensi aja, kalo suka KDE, ya gunakan Kubuntu, kalo suka Gnome, ya gunakan Ubuntu. Itulah dunia FLOSS, the choice is in your hand, tentu termasuk resikonya juga.😉

  6. irdix says:

    baru install ubuntu… tapi.. udah bingung..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: