Memori bulan puasa

Bulan puasa adalah bulan khusus buatku. Ah, kalian gak perlu nyangka aku ini org yg religius. Aku gak belum sebagus itu kok.πŸ˜› Bukan, bukan krn alasan religi. Tapi krn kenangan peristiwa2 sewaktu masa kecil. Walaupun banyak kenangan lain, kenangan saat bulan puasa rasanya lebih berkesan daripada kenangan pada bulan2 biasa. Mungkin krn faktor perubahan kebiasaan se-hari2 yg berbeda dgn hari2 biasa yg membuatnya lebih istimewa.

Salah satu kenangan itu adalah tentang kakek dan nenekku. Aku termasuk salah satu “anak” kakek dan nenek krn secara sejak aku umur 3 tahun sampe lulus SMP, aku tinggal dan -tentu saja- diasuh oleh kakek dan nenek dari ibu. Kakekku orgnya gagah dan tinggi besar. Aku memanggil beliau dengan sebutan ramah, atau romo dalam bhs Jawa, atau bapak dalam bhs Indonesia. Dari sekian banyak cucu, hanya 3 cucu saja yg memanggil dgn sebutan itu, cucu yg lain memanggil mbah kakung (mbah kung). Kakekku -sebagaimana kebanyakan org Madura- berkarakter keras dan tegas, tapi aslinya beliau sangat sensitif dan lembut. Saat kakek sedang mood, kakek sangat humoris dan menyenangkan. Tapi jgn coba2 melawan kalo kakek sedang marah, tembok bisa hancur terkena tinjunya. Bener ini, aku pernah melihat dgn mata kelapaku sendiri! Ini mungkin diwariskan padaku, tapi bedanya… kalo kakek ninju tembok maka yg hancur temboknya, kalo aku… yg hancur tanganku sendiri.πŸ˜›

Seperti pada umumnya pria jaman dulu, kakek juga mantan pejuang kemerdekaan. Selama berjuang, kakek bergabung dalam pasukan muslim mujahidin. Sering kali kakek menceritakan pengalaman saat berperang pada cucu2-nya, terutama 3 cucu yg diasuhnya secara langsung. Setelah kemerdekaan, kakek bergabung dgn partai Masyumi dan sangat aktif di organisasi Muhammadiyah. Jadi wajar aja kalo aku sedikit banyak dididik ala Muhammadiyah. “Musuh besar” kakek adalah Soeharto. Jadi ingat, betapa beliau jadi uring2-an kalo liat Soeharto pidato di televisi. Terutama pas acara Laporan Khusus setelah Dunia Dalam Berita. Lucunya, gitu masih ditonton dan dikomentari juga.πŸ˜€ Peristiwa Supersemar adalah peristiwa yg paling bikin kakekku bete. Kakek bilang, ada konspirasi disitu. Aku waktu itu belom ngerti apa maksudnya, secara aku masih SD.πŸ˜›

Nenekku berperawakan kecil mungil, imut, putih, dan sangat cantik. Krn putihnya, nenek punya julukan bu’ pote alias ibu/nyonya putih atau Mrs. White dlm bhs kerennya. Ini julukan berkonotasi positif sekali, mengingat (jaman dulu) jarang sekali org Madura yg berkulit putih (tepatnya kuning muda langsat), bahkan termasuk para wanitanya. Nenek adalah sosok wanita yg menurutku nyaris sempurna. Secara fisik, nenek cantik dan anggun. Sebagai seorang istri, nenek mampu jadi partner suami tanpa berusaha mengungguli, sekaligus jadi istri yg patuh tanpa harus bersikap merendah. Sebagai ibu dan org tua, nenek juga sangat perhatian dan penyayang, tanpa harus memanjakan. Sebagai seorang wanita, nenek adalah wanita yg cerdas dan multitalent. Sayang sekali jaman dulu gak ada acara pencari bakat seperti sekarang, scr televisi juga belom ada.πŸ˜› Andai nenek lahir 17 th yg lalu, mungkin nenek bisa jadi artis. Gimana gak, nenek pinter nyanyi, pinter melukis, pinter masak, pinter njahit, dan kepinteran khas wanita lainnya. Nenek jarang mau beli pakaian jadi. Biasanya untuk sampΓ¨r atau jarig, nenek beli kain putih polos, trus beliau batik sendiri, lalu jahit sendiri. Begitu juga dgn kebayanya. Masakan nenek, sepanjang aku hidup, rasanya belom pernah ada yg mampu menandingi, bahkan termasuk ibu dan istriku. Rasa masakan nenek khas banget, gak ada yg bisa niruin sama persis. Gak tau, nenek masaknya pake resep rahasia apa. *Kakek emang jago cari cewek. Oh ya, untungnya ini juga diwariskan padaku.*πŸ˜€

Kembali ke topik puasa. Hari2 selama bulan puasa agak berbeda dgn hari2 biasa. Sekitar jam 2 pagi, nenek udah membangunkan anak2 dan cucu2-nya. *Dulu jam segitu mesjid udah melantunkan suara org mengaji, tapi suara org yg lagi ngaji beneran, bukan suara kaset atau MP3 seperti sekarang.*πŸ˜› Jika ditunggu beberapa saat kami belom bangun juga, kakek giliran selanjutnya dgn membawa seember air dan gayung untuk menyiram muka pemalas2 yg gak segera bangun. Kalo udah terdengar langkah kakek masuk kamar, dijamin precil2 penghuni kamar langsung semburat melarikan diri. Kalo masih ada yg masih pulas, ya itu “rejeki” dia.πŸ˜€ Selanjutnya, anak2 dan cucu2 perempuan kebagian bantu2 nenek menyiapkan hidangan sahur. Anak2 dan cucu2 laki2 kebagian bersih2 rumah, halaman, atau ngisi bak mandi dan bak wudhu’. Pas aku masih kecil banget, mungkin sebelum atau awal SD, aku masih ingat gimana kakek ngajari aku nyapu halaman pake sapu lidi dan mengisi bak mandi dari sumur.πŸ™‚

Mau tidur lagi abis sahur? Bah, jgn harap! Saat imsak, kakek udah siap di depan pintu untuk membawa anak2 dan cucu2 ke mesjid, terutama yg laki2. Sesekali sebagian anak2 dan cucu2 perempuan boleh tinggal di rumah, kalo memang ada pekerjaan yg harus dibereskan. Tapi kalo anak2 dan cucu2 laki2, gak boleh absen! Setelah subuh, kakek biasanya langsung ngajak kami jalan2 keliling kampung. Olahraga ringan sekaligus beranjang sana dgn para tetangga. Kadang sambil jalan2, kami -para precil2 nakal ini- juga menyempatkan diri bermain petasan (mercon). Untuk urusan petasan, kakek bersikap netral, gak menyuruh/mengajak, tapi juga gak melarang.πŸ˜€ Sesampainya di rumah, kami langsung disibukkan dgn persiapan berangkat sekolah. Aku juga teringat gmn dulu nenek ngajari aku puasa beduk (sampe dhuhur) trus di-“upgrade” jadi puasa ashar, sampe akhirnya jadi puasa penuh.πŸ™‚

Ah, betapa kangennya aku dgn suasana puasa masa kecil dulu. Tiap kali awal puasa, selalu saja kenangan2 masa kecil itu muncul kembali. Begitu banyak kenangan yg gak mungkin aku lupakan. I miss u, grandpa and grandma. Semoga kakek sedang berbahagia di surga Sang Pemilik Kehidupan. Dan semoga nenek selalu diberi kesehatan dan panjang usia. I miss u too, naugty cousins.πŸ˜‰

13 Responses to Memori bulan puasa

  1. venus says:

    reng madura kakeh ya?

    seporaen se rajeh, lok bisah noles se genah, gun bisa ngomongπŸ˜€

  2. Bee says:

    Weqs… gi’ buru noles, la badha se masang komentar! Hehehehe… dialek si Mbok itu dialek Bangkalan. Si Mbok ini emang gaul deh. Bhs daerah apa aja yg dikuasai, Mbok?

    Aku asli Pamekasan. Tapi sekarang udah jadi Aremania, scr 13 tahun lebih aku bermukim di Malang.πŸ˜€

  3. venus says:

    jowo (jawa timuran, jowo jogja, jowo walikan, hahah), meduro ngerti tapi nek di kon ngomong akeh2 yo suwe2 bingung.πŸ˜€

  4. NesiaWeek says:

    Soal kaset ngaji di mesjid. Aku pernah nemu kartun/karikatur di media Iran, halah jauhnya…. ntar di pintu neraka yg antre manusia, dari berbagai kalangan. Nah, yg berbaris di depan pintu surga: kaset, amplifier, toa, pokoknya alat2 elektronik. Krna ‘mereka’ yg paling rajin ngaji sejak subuh sampe subuh lg.
    Salam kenal. (Komen2 Anda di blog sy sngt mencerahkan).

    OOT: Namanya jg Venus, kerjanya kan mengorbit, jadi ngerti banyak hal deh.πŸ˜›

  5. venus says:

    @ nesiaweek: bukan gitu, bang. saya lahir dan gede di jawa timur, di kampung yang mayoritas penduduknya dari etnis madura. waktu SD klas 1 sampe klas 3, saya inget banget, bahasa pengantar yg dipake oleh guru2 kita eh kami (!) juga bahasa madura, bukan bahasa indonesia.

    kalo ada yg bilang ‘simbok venus keren, bisa bahasa madura’, yah… what can i say? CAN’T HELP BEING EXOTIC.

    *bletak!*

  6. aLe says:

    Aku asli Pamekasan. Tapi sekarang udah jadi Aremania, scr 13 tahun lebih aku bermukim di Malang.

    MaLang-nya dimana oM❓

  7. Jauhari says:

    Hmm.. Demi Masa masπŸ˜‰

  8. bee says:

    @wishknew: Gak, bro. Minggu2 awal syawal, jadi suami siaga nih.πŸ˜€

    @venus: Mbok ini kalo gak asal Probolinggo, ya Jember, atau sekitarnya lah. Tul gak, Mbok?πŸ˜€

    @aLe: Joyogrand, aL.πŸ™‚

    @Jauhari: Iya, demi kian lah.πŸ˜€

  9. venus says:

    probolinggo. seratusssss :p

  10. starboard says:

    😦 gak pernah ngenal kakekku dua duanya

  11. Idham says:

    Cepet sembuh mas bee !!
    ntar klo dah pulang ke rumah cerita pas operasinya di posting yaπŸ™‚ klo bisa plus skrinsyut2 nya biar org2 lebih waspadaπŸ™‚

  12. irdix says:

    weleh… om bee sakit apa garangan? ampe oprasi?

    btw, jd inget ma mbah jg.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: