Ngamar berdua

Selasa, 25 September 2007

Sore itu, sepupuku beserta keluarganya bertandang ke rumah. Sekalian aku ajak buka bersama di rumah. Kebetulan mertua dan adik ipar juga baru datang sehari sebelumnya, bisa ngumpul2 antar keluarga. Biar guyub.

Selesai sholat Maghrib…

Sepupu: Wah, kalian mau kemana nih… kok pada dandan rapi. Mau ke kondangan ya?
Aku: Nggak, kita cuman mau ke rumah sakit.
Sepupu: Oh, mau nengok org sakit, sapa?
Aku: Nggak juga, tepatnya aku nanti yg akan ditengokin.
Sepupu: Loh, kamu sakit apa, wong segar bugar begitu.
Istriku: Mau operasi dia, Mbak. *ikutan ngobrol sambil mbawa koper dari kamar*
Sepupu: *ini belum kaget* Ah, yg bener, jgn bercanda kalian! Operasi apa?
Aku: Ah, operasi biasa doang.
Sepupu: Hah? Yg bener?! *nah, ini baru kaget*
Aku: Santai aja. Besok aku cuman mau operasi tumor gusi, sekitar jam 2 siang, di RSI Aisyiyah. Dateng ya. Jgn lupa loh!๐Ÿ˜€
Sepupu: *melongo*

Istriku: Nah, itu taksinya udah dateng. Ayo berangkat, mas.
Aku: Ya udah, kita berangkat ya. Kalian disini aja dulu, hidangan masih banyak toh.
Sepupu: *masih melongo*

Setelah kira2 sepenanakan nasi, di RSI Aisyiyah Malang…

Resepsionis: Selamat malam, mas. Ada yg bisa dibantu?

Aku: *ge-er dipanggil mas, padahal aku udah v.1.2 RC 8* Saya mau pesen kamar, mbak? Masih ada yg kosong?
Resepsionis: *keliatan kalo lagi berpikir keras* Errr, yg sakit siapa?
Aku: *ternyata dia cukup cerdas untuk tidak mengajukan respon bodoh seperti: ma’af, disini bukan hotel* Saya. *mengacungkan jari sambil memamerkan senyum pepsodent, ting!*๐Ÿ˜€ Gini, saya besok mau operasi di rumah sakit ini. Kalo gak salah dokter saya udah pesankan kamar untuk saya. *sambil menyebutkan nama seorang dokter spesialis bedah mulut* Tapi katanya saya harus konfirmasi sendiri kesini.
Resepsionis: *cek sesuatu ke komputernya* Oh, iya. Sudah pak. *lah, kok skrg ganti “pak”? pasti ada info umur di komputer itu. bah!* Kami siapkan kamarnya dulu, pak. Sementara itu, bapak harus ke ruang periksa dulu, di UGD di ujung jalan sebelah kanan itu.

Sepeminuman teh kemudian, di ruang periksa UGD. Cuman berdua, aku dan seorang suster perawat berparas manis, sementara istri menunggu di luar kamar periksa. Di ruang periksa, aku diminta tiduran telentang di sebuah ranjang pasien…

Suster: Tolong dibuka dulu mas. *sambil menunjuk bagian tertentu di tubuhku*
Aku: *membuka kancing dan menggulung bagian baju tertentu, agak deg2-an*
Suster: Jgn lemas gitu, mas. Luruskan dan kencangkan, biar saya enak ngambil posisinya.
Aku: *melakukan sesuai yg diperintahkan, makin deg2-an*
Suster: *mengusapkan sesuatu yg lembut dan basah ke bagian tertentu di tubuhku, aku mulai tegang* Tahan ya, mas. Cuman sebentar dan gak sakit kok. Tetap lurus dan kencang ya, biar keluarnya mudah dan cepat.
Aku: *menahan nafas, aku tau apa yg akan dia lakukan pada bagian tubuhku itu*
Suster: *benar dugaanku! dia mulai menyedot cairan itu dari dalam tubuhku. awalnya pelan, tapi semakin lama semakin cepat, hingga akhirnya… dia melepaskannya dgn iringan rasa sakit. masih tersisa sedikit cairan yg mengalir keluar. dia dgn cekatan segera mengusap dan membersihkannya.* Ya, sudah. Gak sakit kan?
Aku: *sambil nyengir nahan sakit, jaim tentu* Banyak juga yg disedot ya, sus?
Suster: Gak juga sih, cuman untuk kepentingan tes pra operasi aja kok. Masnya gak pernah donor darah ya?
Aku: *nah, ini suster rada bego juga. org kurus kerontang kurang darah gini kok malah donor darah?*
Suster: Udah, mas. Silakan dirapikan lagi gulungan lengan bajunya, abis ini saya antar ke kamar ya.
Aku: Ok. *meluncur turun dari ranjang pasien*

Tak lama kemudian, kami berdua -aku dan istriku, bukan aku dan perawat tadi- udah di dalam salah satu kamar inap RSI. Bengong melototin tivi nan mungil yg disediakan di kamar.

Aku: Dek, daripada bengong di kamar gini, kita jalan cari makanan yg enak yuk.
Istri: Mau nyari kemana, udah malem gini. Emang masih ada warung makanan yg masih buka jam segini?
Aku: Mana kita tau kalo gak nyoba liat. Biasanya kan di sekitar rumah sakit banyak penjual makanan. Besok abis operasi kan aku gak bisa makan aneh2 lagi, cuman bubur, atau paling banter nasi tim. Kesempatan tinggal malem ini aja, atau nunggu sekitar sebulan lagi. Sekalian nyari makan sahur buat kita nanti. *ya, ya… aku bisa bawel kalo lagi ada maunya*๐Ÿ˜›
Istri: Ya udah, ayuk.

Kami berdua kemudian jalan2 di seputaran rumah sakit dan akhirnya terdampar di sebuah rumah makan Soto Lombok. Serasa jaman pacaran dulu.๐Ÿ˜€ Apa yg kemudian terjadi setelah kami kembali ke kamar, rasanya gak perlu untuk diceritakan disini.๐Ÿ˜›

Rabu, 26 September 2007

Pukul 13:15 WIB, dengan pakaian kebesaran pasien yg akan dioperasi dan duduk di kursi roda, seorang perawat -kali ini cowok- mengantarku ke ruang operasi. Sejam kemudian operasi pengangkatan tumor gusi Ameloblastoma terhadapku, dimulai. Operasi berjalan lancar dan berakhir sekitar pukul 17:00 WIB, sesaat sebelum waktu berbuka puasa di Malang.

Aku baru tersadar dari pengaruh obat bius sekitar pukul 18:00 WIB. Saat membuka mata, aku melihat sosok istriku, sepupuku dan suaminya, berdiri di sebelah tempat tidurku. Kepalaku pusing hebat, pandanganku agak kabur. Segera aku menutup mataku kembali, menahan sakit. Tak lama kemudian aku kembali tak sadarkan diri (tertidur?). Beberapa saat sebelum hilang kesadaran, aku cuman mendengar seseorang berkata: “Ternyata kamu sakit beneran toh”. Aku yakin, yg ngomong itu pasti saudara sepupuku.๐Ÿ˜€

Hari ini

Kondisiku udah mendingan banget, walaupun masih belum cukup kuat untuk dibawa bekerja. Pusing dan kesemutan di wajah masih tersisa sedikit. Terima kasih buat rekan2 kantor, saudara, keluarga, sahabat, dan tetangga, atas bantuan, dukungan, serta do’anya. Semoga Tuhan berkenan membalas semua kebaikan dgn berlipat ganda. Amin.๐Ÿ™‚

11 Responses to Ngamar berdua

  1. idham says:

    pas adegan dialog sama si suster mas bee kyaknya pengen org2 berhati kotor supaya berpikir ngeres.. *Untung hatiku bersih* berhubung aq juga pernah di operasi jadi aq tau adegan sebenarnya dari dialog itu๐Ÿ™‚

    *nah, ini suster rada bego juga. org kurus kerontang kurang darah gini kok malah donor darah?*

    tau kurus gitu di gemukin lah mas๐Ÿ™‚

    btw Cepet sembuh & segar lagi yach mudah mudahan setelah cuti berat badan naik, mengurangi rokok (klo bisa berhenti). dan bisa bekerja seperti sediakala

    Met lebaran juga mas bee

  2. irdix says:

    makanya jangan banyak merokok..

    *ngetukin abu rokok ke abak*

  3. bee says:

    @idham:

    > tau kurus gitu di gemukin lah mas

    You have no idea what I’d done to get my body fat.๐Ÿ˜€ Sayangnya, belom ada yg berhasil. Cuman ada 1 cara yg belom aku coba emang… berhenti merokok.๐Ÿ˜›

    > Met lebaran juga mas bee

    Iya, dik Idham, sama2. Ma’af lahir batin ya.๐Ÿ™‚

    @irdix:

    > makanya jangan banyak merokok

    Iya, aku udah ngurangi kok. Ngurangi rokok temen dan ngurangi beli sendiri maksudnya.๐Ÿ˜€

  4. wulan says:

    cepet sembuh ya om bee….
    *bawa bunga ama roti*

  5. venus says:

    semoga cepet sembuh!

    lha baru operasi kok ngajak kopdaran๐Ÿ˜€

    alamat email sampeyan gak valid yo?

  6. bee says:

    @(w)ulan:
    Makasih, makasih, bunga ama roti asli akan selalu ditunggu.๐Ÿ˜€

    @venus:

    > lha baru operasi kok ngajak kopdaran

    Loh, ada masalah apa? apa masalahnya? masalahnya apa? knp ada masalah? *halah* Yo ora popo toh mbok, malah nduwe alesan ditraktir toh.๐Ÿ˜€

    > alamat email sampeyan gak valid yo?

    Email nang komen? Iyo, ancene gak valid, males urusan karo spam. Lek butuh, kontak aku nang: bee dot ography at gmail dot com (email) or bee underscore ography at yahoo dot com (chat). Per session chat or per reply email bakal kenek charge rongewu limangatus repes.๐Ÿ˜€

  7. idur says:

    wekekekee…semoga lekas sembuh deh, dan gak tumbuh lagi….

  8. bayu says:

    @bee:
    > [i]*ge-er dipanggil mas, padahal aku udah [b]v.1.2 RC 8[/b]*[/i]

    Wah sama nih.. RC 8 nya doank.. kalo saya baru v1.1 RC8..

    Mudah2 cepet sembuh dan dapat digunakan dengan baik..๐Ÿ™‚ code-name untuk v.1.2 Final nya udah belum..??๐Ÿ™‚

  9. venus says:

    beh! gik tak noles pole? telasan ye? seporaen bei ye…:D
    minal aidin wal faidzin, maaf lahir batin…

  10. KaKaDeLpHi says:

    Cepet sembuh aja *mungkin udah sembuh kalee …. *

    dan Met Lebaran …๐Ÿ˜‰

  11. pengq says:

    hay ulan cantix pa khabar nih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: