Start menu on Mac

May 9, 2008

Udah beberapa minggu ini aku pake Mac. Overall sih, gak jauh beda dgn Linux dan BSD. Wajar sih, wong sama2 turunan dari Unix. Yg paling aku suka di Mac adalah konsep UI-nya… it’s simple, intuitive, beautiful, and consistent. Hanya org2 yg udah “teracuni” Windows aja yg merasa kesulitan menggunakan Mac. 😛

Setelah beberapa lama pake, ada 1 hal yg kurasakan kurang di Mac, yaitu akses mudah ke daftar program yg ada. Semacam start menu di Windows atau Gnome, begitulah. Selama ini, kalo mau milih program yg gak ada di dock, aku harus buka Finder, klik folder Applications, dan klik aplikasi yg diinginkan, itu pun jika aplikasi itu gak ada di dalem subfolder. Sementara, gak mungkin seluruh aplikasi dipasang di dock. Ya, cuman selisih 2 klik aja sih kalo dibanding dgn metode start menu. Tapi kalo sering, lumayan ngeribetin.

Dengan konsep UI yg sedikit2 udah aku pahami, rasanya gak mungkin perancang UI Mac gak memikirkan hal ini. There’s must be a way. So, seperti biasa, aku tanya ama om Gugel. Hanya sekali tanya, langsung mendapatkan jawaban yg sangat memuaskan. Dan dugaanku benar, ternyata mudah sekali bikin start menu sendiri di Mac! 😀

Mau tau jawabannya?


Ubuntu for nephew

May 5, 2008

Hari ini cukup melelahkan. Tadi pagi kedatengan rombongan keluarga dari Om yg di Besuki, lengkap dgn seluruh anak2 dan cucu2-nya. Rumahku jadi rame, banget, dan berantakan, tentu saja. Wajarlah, namanya juga nak-kanak children. Yg jelas, kami sekeluarga seneng banget bisa ngumpul setelah sekian lama gak ketemu. 🙂

Siangnya, sepupuku minta anter mau beli komputer buat precil sulungnya yg udah kelas 4 SD. Maunya komputer ini ntar dipake barengan ama ibunya dan om-nya juga. Kami pun berangkat ke kota nyari komputer yg sekiranya cocok dgn bugdet yg disediakan. Sebenarnya aku punya temen yg punya usaha jualan komputer, tapi berhubung ini hari Minggu, pada banyak yg libur (tutup toko). Ya, gak ada pilihan lain, terpaksa nyari2 ke toko lain deh.

Singkat cerita, kami pun akhirnya dapet komputer yg diinginkan. Untuk lebih menghemat, aku minta komputer itu “kosongan” (tanpa OS). Dari cerita sepupuku sebelumnya, aku dapet gambaran kalo komputer ini cuman dipake untuk keperluan office dan sedikit multimedia (baca: dengerin mp3 ama nyetel filem). Aku pikir… ini calon “korban” bagus buat percobaan Ubuntu. 😀

Read the rest of this entry »


“framework” di MacOS X

May 2, 2008

Setelah perangkat2 development terpasang di MacBook Pro (MBP) baruku, saatnya melakukan ujicoba bikin program kecil2-an. Terutama untuk ujicoba hal2 yg sekiranya platform spesifik. Untuk memastikan kerjaan coding nanti bisa jalan lancar. Ini merupakan hal yg wajib dilakukan developer saat pertama kali migrasi platform, yaitu memahami dan beradaptasi dgn platform baru. Karena MacOS X merupakan varian dari Unix, pengetahuan Linux seharusnya bisa membantu. Windows? Lupakan saja! 😀

Yg aku ujicoba pertama kali adalah bikin program untuk menampilkan data dari database. Untuk bahasa, tentu aku pilih object pascal dgn compiler FreePascal. Untuk database servernya, tentu aku pilih Firebird. Keduanya udah terinstall dan jalan dgn baik di MBP-ku. Untuk koneksi databasenya, aku menggunakan sqlDB dari FPC. Krn komponen sqlDB gak bisa terinstall di Lazarus, terpaksa harus dibuat saat runtime.

Oke… program ditulis, standar aja. Query-nya cuman buat ngambil data di tabel country dari database employee (database contoh dari instalasi Firebird). Program selesai, dan bisa di-compile dgn sukses. Aku pikir program ini harusnya akan jalan dgn mudah, toh cuman gitu doang, sama sekali gak rumit.

Yakin?