Ubuntu for nephew

Hari ini cukup melelahkan. Tadi pagi kedatengan rombongan keluarga dari Om yg di Besuki, lengkap dgn seluruh anak2 dan cucu2-nya. Rumahku jadi rame, banget, dan berantakan, tentu saja. Wajarlah, namanya juga nak-kanak children. Yg jelas, kami sekeluarga seneng banget bisa ngumpul setelah sekian lama gak ketemu.🙂

Siangnya, sepupuku minta anter mau beli komputer buat precil sulungnya yg udah kelas 4 SD. Maunya komputer ini ntar dipake barengan ama ibunya dan om-nya juga. Kami pun berangkat ke kota nyari komputer yg sekiranya cocok dgn bugdet yg disediakan. Sebenarnya aku punya temen yg punya usaha jualan komputer, tapi berhubung ini hari Minggu, pada banyak yg libur (tutup toko). Ya, gak ada pilihan lain, terpaksa nyari2 ke toko lain deh.

Singkat cerita, kami pun akhirnya dapet komputer yg diinginkan. Untuk lebih menghemat, aku minta komputer itu “kosongan” (tanpa OS). Dari cerita sepupuku sebelumnya, aku dapet gambaran kalo komputer ini cuman dipake untuk keperluan office dan sedikit multimedia (baca: dengerin mp3 ama nyetel filem). Aku pikir… ini calon “korban” bagus buat percobaan Ubuntu.😀

Sampe rumah, komputer itu aku install Ubuntu Gutsy Gibon. Sayang sekali CD Hardy Heron ada di kantor, padahal aku pengen banget nyobain rilis terbaru Ubuntu itu. Ya sutralah. Dgn alasan CD installer Windows yg aku punya udah rusak, aku punya alasan untuk nginstall Ubuntu. Bukan alasan yg meng-ada2, emang beneran udah rusak krn udah beberapa tahun gak pernah dipake lagi.😛 Sekalian aku promosi dikit bahwa Ubuntu ini sama mudahnya dgn Windows dan ada software office-nya juga. Urusan mp3 dan filem juga gampang.

Selesai instalasi, precil2 itu ribut antara mau ndengerin musik ama nonton filem. Berhubung udah hampir isya’, aku milih nyetelin musik aja. Soalnya, rombongan pengen langsung balik malem ini juga, gak mau nginep. Pengennya sebelum jam 8 udah meluncur ke Besuki. Jadilah rumahku rame dgn nyanyian (tepatnya lengkingan) para precil2 ini. Range nadanya lengkap! Mulai yg agak fals sampe super duper fals, semua ada. Belum lagi tambahan dari para ortunya yg juga gak mau kalah nyumbang suara fals. Oh ya, gak ketinggalan pula genjrengan gitar yg pastinya tambah bikin kacau “paduan suara” dadakan itu secara suara lagu asli dan suara “pendukung”-nya punya nada dasar yg berbeda. Aku mulai mikir… besok ngasi alesan apa ya sama tetangga kalo misalnya ditanya semalem di rumahku ada keributan apa.😀

Jam 8 (malem) lebih, mereka pun pulang, bersama Ubuntu. Yeah… Ubuntu goes Besuki!😀 Sepeninggal mereka, rumahku jadi sepi mendadak. Ah, I missed them already. Semoga mereka akan cocok dan rukun dgn Ubuntu.

Apakah Ubuntu akan bener2 mudah dipakai oleh pengguna awam? Kita tunggu kabar selanjutnya dari Besuki. Kalo kabar buruk, berarti aku harus siap2 nyariin distro Linux yg lain.😛

4 Responses to Ubuntu for nephew

  1. WishKnew says:

    Beliin mac dong😛

  2. ratna says:

    met kenal,
    iseng2 mampir nih…
    wah…sayang keponakan yach…
    emang anak2 kadang nyebelin tp kadang jg nyebelinnya itu bikin ngangenin..

  3. somat says:

    wah…. selamat berubuntu ria deh mas, eh klo urusan multi media BlankOn [http://www.blankonlinux.or.id] kan install langsung jreng tuh mas buat multi media, he… he… asli indonesia lagi😉 , tapi sama aja ding masih satu keluarga, kayak sampeyan ama yang rame di rumah sampeyan itu😀

  4. bang_tambhax says:

    kahkahkah…
    keluarga om bee dijadiin kelinci percubaan
    giliran anak2nya ntar pengen ngegame musti bingung dah tu jawapnya…
    counter Strike… warCraft…
    :virtual box mode ON: hohoho…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: