Preman bijaksana

June 3, 2008

Prolog: Yg akan aku ceritakan ini sebenarnya udah kejadian beberapa waktu lalu. Sebagian draft tulisan ini pun udah ngendon beberapa hari di blog, tapi baru sekarang aku sempat selesaikan. Selamat membaca. 🙂

Pagi itu, seperti biasa, aku berangkat ke kantor. Gak pagi2 banget sih, sekitar jam 10-an gitu lah. Bersama sepeda motorku, Smashy, nyantai2 ngebut *heh?* aku melakukan perjalanan. Maksudnya, gak keburu-buru, tapi kalo jalan pas sepi ya tancap! Kan sayang ada jalan kosong gak segera diisi. *alesan!* 😀

Tak berapa lama, aku liat di depan ada mobil APV hitam. Plat nomer gak perlu disebutkan, secara aku juga udah lupa. 😀 Dari gelagatnya, keliatan kalo dia sedang terburu-buru. Gaya nyetirnya rada ugal2-an, sering ngerem mendadak, sering maksa nyalip, dan tentu… ngebut. Aku yg gak jauh di belakangnya mulai waspada dan jaga jarak aman. Gak ada prasangka buruk, aku pikir mungkin dia sedang ada keperluan yg sangat mendesak dan penting sekali. Aku hanya berharap gak ada yg dirugikan apalagi jadi korban.

Tiba2 mobil APV itu ngerem dan berhenti mendadak. Karena udah waspada, aku bisa dgn mudah mengantisipasinya. Motorku berhenti sekitar 1 meteran di belakangnya. Tapi, ntah kenapa, dgn tiba2 pula mobil itu mundur dgn cepat. Berhubung aku gak menyangka mobil itu akan mundur, mengingat ini di jalan umum, reflek aja aku menarik motor mundur. Sayang, reflekku gak cukup cepat, mobil itu dgn sukses menghajar slebor roda depan hingga “mekar” gak karuan. Motorku bahkan terdorong sekitar hampir 1 meteran ke belakang sebelum supir mobil itu sadar telah menabrakku dan menghentikan mobilnya. Kaget aku bukan kepalang!

Trus?