Preman bijaksana

Prolog: Yg akan aku ceritakan ini sebenarnya udah kejadian beberapa waktu lalu. Sebagian draft tulisan ini pun udah ngendon beberapa hari di blog, tapi baru sekarang aku sempat selesaikan. Selamat membaca.πŸ™‚

Pagi itu, seperti biasa, aku berangkat ke kantor. Gak pagi2 banget sih, sekitar jam 10-an gitu lah. Bersama sepeda motorku, Smashy, nyantai2 ngebut *heh?* aku melakukan perjalanan. Maksudnya, gak keburu-buru, tapi kalo jalan pas sepi ya tancap! Kan sayang ada jalan kosong gak segera diisi. *alesan!*πŸ˜€

Tak berapa lama, aku liat di depan ada mobil APV hitam. Plat nomer gak perlu disebutkan, secara aku juga udah lupa.πŸ˜€ Dari gelagatnya, keliatan kalo dia sedang terburu-buru. Gaya nyetirnya rada ugal2-an, sering ngerem mendadak, sering maksa nyalip, dan tentu… ngebut. Aku yg gak jauh di belakangnya mulai waspada dan jaga jarak aman. Gak ada prasangka buruk, aku pikir mungkin dia sedang ada keperluan yg sangat mendesak dan penting sekali. Aku hanya berharap gak ada yg dirugikan apalagi jadi korban.

Tiba2 mobil APV itu ngerem dan berhenti mendadak. Karena udah waspada, aku bisa dgn mudah mengantisipasinya. Motorku berhenti sekitar 1 meteran di belakangnya. Tapi, ntah kenapa, dgn tiba2 pula mobil itu mundur dgn cepat. Berhubung aku gak menyangka mobil itu akan mundur, mengingat ini di jalan umum, reflek aja aku menarik motor mundur. Sayang, reflekku gak cukup cepat, mobil itu dgn sukses menghajar slebor roda depan hingga “mekar” gak karuan. Motorku bahkan terdorong sekitar hampir 1 meteran ke belakang sebelum supir mobil itu sadar telah menabrakku dan menghentikan mobilnya. Kaget aku bukan kepalang!

Rasa kaget otomatis memancing emosi. Sambil mengumpat, aku langsung turun dari motor dan memeriksa kondisi roda depan dan sekitarnya. Yg sempat aku perhatikan waktu itu hanya slebor depan pecah berantakan tapi roda masih berfungsi baik. Supir mobil APV kemudian turun bersama seorang rekannya. Si supir berperawakan tinggi, kurus, berkumis, rambut gondrong panjang, dan mengenakan topi serta berkacamata hitam. Rekannya berperawakan tinggi juga, agak gemuk cenderung gempal, rambut agak gondrong. Sekilas, penampilan mereka kayak preman. Baju kaos kusut dan jins belel lubang2, bahkan si supir pake anting2 segala. Jelas aku yg kecil kurus kering gini gak ada apa2-nya buat mereka, sekali tepuk langsung gepeng. Tapi krn udah kaget dan emosi, aku gak peduli, langsung aku umpat aja begitu mereka nongol.

Yg aneh, dan juga membuatku kaget, mereka gak menggubris umpatanku! Rekan si supir segera memeriksa kondisi motorku setelah melihat aku baik2 aja. *tentu aku baik2 saja, aku kan superman!*πŸ˜› Alih2 membalas umpatan, si supir malah langsung minta ma’af dan mengakui kesalahannya. Memang nada bicaranya datar saja, tapi gak ada intonasi marah sama sekali. Mendapat tanggapan yg di luar perkiraan begitu, secara aku mengumpat mereka dgn kata2 cukup kasar, aku jadi terdiam. Saat itu, aku merasa jadi org yg paling gak berpendidikan di dunia. Malu sekali!😦

Setelah menepikan kendaraan masing2, dgn baik2 kami kemudian bernegosiasi. Dia menawariku uang 50 ribu untuk ganti slebor dan ongkos bengkel. Tentu saja aku keberatan krn itu slebor asli dan kondisinya bagus banget. Duit segitu jelas gak cukup. Aku minta ganti slebor asli dan seluruh ongkos perbaikan, dia yg bayar. Aku pikir dia akan menawar lagi dan aku udah niat akan mengiyakan aja kalo ongkos perbaikan aku yg tanggung asal dia ganti sleborku dgn yg asli. Ternyata, dia langsung mengiyakan saja permintaanku. Wah, tentu saja aku sepakat!πŸ˜€

Singkat cerita, kami pun berangkat ke bengkel terdekat, motorku diperbaiki kembali seperti kondisi sebelumnya, tanpa aku keluar duit sepeser pun.πŸ˜€ Sebelum mereka pamit, kami sempat ngobrol sebentar. Mereka cerita kalo lagi ada perlu penting dan segera di luar kota. Tak lupa, aku juga minta ma’af krn telah mengumpat mereka. Mereka bilang gak masalah dan bisa memahami. Kami pun berpisah dan tak lama kemudian aku bisa kembali meneruskan perjalanan ke kantor dgn tenang.πŸ™‚

Moral cerita: Gak semua yg bertampang preman itu adalah preman. Bahkan seringkali yg bertampang kiyai, lengkap dgn sorban dan tasbihnya, tapi kelakuannya gak lebih baik dari preman terminal.πŸ˜›

13 Responses to Preman bijaksana

  1. Epat says:

    bener bee, terkadang memang seperti itu. Contoh aku, biasa misuh-misuh tapi atine lak apikanπŸ˜€

  2. ulan says:

    moral yang saya tangkep kok beda ya om..
    moral yang aku tangkep:
    om bee lebih bertampang preman dari pada preman

  3. bee says:

    @ulan:
    Ah, masa’ sih aku yg imut gini bertampang preman? *nyiapin ember buat muntah!*πŸ˜†

  4. syakri says:

    Memang sudah bukan jamannya menilai orang dari penampilan. Idealnya sih…kita kalo gak mau dibilang preman yah…jangan tampang preman.
    Termasuk teman-teman yang bersepedabelum tentu orang miskin lho…

  5. bee says:

    @syakri:
    Seperti juga yg bermobil, belum tentu kaya dan gak peduli global warming. Apalagi kalo mobilnya pake plat merah atau kuning.πŸ˜€

  6. syakri says:

    mungkin mereka belum sadar kalo mereka ikut berperan mempercepat GW itu…..
    peduli ato tidak…..gimana yah….kalo peduli ya.harus dibuktikan dong….

  7. afnal says:

    mas bee sempat ciut jg pas ngeliat tampang mereka…:D.klo semisal ga ada kesepakatan negosiasi, kira2 yang bakal mas bee lakuin aopa ya??

  8. bee says:

    @syakri:
    Org peduli GW masa’ harus pake sepeda trus, at any time and condition? Ya gak harus gitu lah.πŸ™‚ Ada saat2 dimana kendaraan BBM lebih berguna. Kalo mau hantam kromo gitu, tutup aja semua pabrik mobil, semua pabrik industri, dlsb, pokok pake BBM tutup tanpa kecuali! Dan kita balik ke jaman prasejarah. Mau?πŸ˜€ Be rational aja. Gunakanlah kendaraan BBM seperlunya dan seminimal mungkin, jgn sampe berlebihan.πŸ˜‰

    @afnal:
    Ciut sih ada, dikiiiiiittt… tapi kalah sama kaget dan emosi. Tetep aja aku umpat mereka!πŸ˜€ Kalo gak mau nego, ya udah, lupakan aja. Gila apa ngelawan 2 preman gitu? Berani sih berani, tapi aku kan gak setolol itu.πŸ˜†

  9. syakri says:

    betul sekali mas…..yg harus dirubah memang “mindset”nya, bersepeda hanya salah satu solusi….saya sendiri masih pake sepeda motor koq.
    Saya tentu masih sangat rasional, karena itulah untuk ke kantor yang waktu tempuhnya bisa 1 jam, ditambah pekerjaan yang menetap aja maka saya bersepeda. Untuk orang yang kerjanya mobile, tentu lain lagi caranya berkontribusi pada lingkungan. Sekali lagi “mindset”

  10. Si Pemimpi says:

    betul mas. dunia memang benar-benar sudah terbalik mas. preman yang kita lihat di tipi itu malah pakai baju (kira-kira lho ya :D) yg mirip dengan bajunya rasul. wah… tapi mas, kalo dilihat dari cerita sampean itu, ada satu moral lagi yang penting mas: TAHU DIRI. orang-orang yang mengunduri (halah… piye tho bahasane?) sampean itu kan sadar diri, mereka sadar kalau mereka bersalah. jadi ya… umpatan sampean bisa dibilang mereka anggap sebagai hukuman awal. bedanya sama preman-preman di tipi itu, mereka SOK TAHU SENDIRI. hehehe… jadinya ya… bukan melihat ke diri sendiri, tapi melihat orang lain. bukannya memikirkan apakah yang mereka lakukan sendiri itu benar atau salah, tapi malah MELIHAT BAHWA APA YANG DILAKUKAN ORANG LAIN ITU SALAH. hmm… kira-kira begitulah sepengesoktahuan saya hehehe

  11. WishKnew says:

    Untung masih slamet… hehehe…

  12. origami says:

    hehehehe… serem juga pengalamannya… tapi untunglah gak apa-apa… dapet pelajaran berharga nih…

  13. sapimoto says:

    Untung akhirnya diganti….
    Mahal banget spakbor Smash?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: