Home Sweet Home

Akhir minggu kemaren aku disibukin ama kerjaan merancang rumah “baru”. Ini aku lakukan di sela2 kesibukan agustusan bareng Bily. Ya, Bily udah cukup besar untuk ikutan lomba agustusan. Walaupun terbilang yg paling kecil di antara seluruh peserta lomba, tapi Bily pede abis ikutan. Lomba yg diikuti Bily cuma dua, lomba mewarnai dan karnaval sepeda hias. Soalnya cuman di dua lomba itu yg bisa diikuti Bily. Eh, kok malah ngomongin Bily?! Cerita Bily ntar aja ya.πŸ˜€

Ok, back to topic. Alhamdulillah, beberapa bulan lalu kami (aku dan istri) berani dan mampu membulatkan tekad untuk membeli rumah. Kami sudah rela mengencangkan ikat pinggang demi sebuah rumah. Seperti yg temen2-ku bilang, kalo gak nekad, gak bakalan punya rumah. Oh ya… tentu saja dgn mekanisme kredit. Aku belum sekaya org2 yg duitnya udah meteran, karungan, dan glondongan.πŸ˜›

Setelah menemukan rumah yg agak cocok, baik harga dan modelnya, aku pun membeli rumah tsb. Krn aku beli rumah bekas, bukan rumah baru dari perumahan, aku udah siap2 resiko jika rumah itu bakalan butuh renovasi. Dan memang renovasi gak terhindarkan. Jadilah, minggu2 terakhir ini aku ngurusi persiapan renovasi, al. nyari tukang, konsultasi dgn temen2 arsitek, survei harga bangunan, termasuk merancang model rumah “baru”.

Menggambar dan merancang model rumah, merupakan salah satu hobi yg udah lama sekali gak aku lakukan. Hingga awal SMA, aku sempat ber-cita2 pengen jadi arsitek.πŸ™‚ Untuk merancang rumah, aku memilih menggunakan SweetHome 3D plus beberapa model 3D freeware sebagai pelengkap.

Setelah beberapa jam ngoprek, diskusi dgn istri, dlsb, inilah hasilnya…

maket rumah

Agak rumit juga mendesain rumah ini, apalagi harus mengakomodir 2 keinginan yg berbeda (aku dan istriku). Belum lagi ada bagian2 tertentu dari bentuk asal yg agak sulit untuk disesuaikan dgn model baru yg kami inginkan. Yg paling susah adalah menyesuaikan dgn sisa dana yg tersedia. Nafsu besar tenaga kurang, begitulah kira2.πŸ˜€

Mudah2-an ini udah rancangan final, biar bisa segera aku deliver ke tukang dan segera mengeksekusinya. Wish us luck!πŸ™‚

30 Responses to Home Sweet Home

  1. Epat says:

    keren kang, lek wes dadi oleh mampir gak?πŸ˜€

  2. bee says:

    @epat:
    yo oleh lah, tapi mbayar.πŸ˜†

  3. upika says:

    bee itu tempat mobilnya, wekekeke ga bisa agak lebar sedikit, kalo mobil udah parkir ga bisa ada tamu dong? or kalo punya motor ga bisa masuk pula motornyaπŸ™‚

  4. bprasetio says:

    asli na kayak gimana bee…? renovasi besar2an gak nih…..

    gak tau kalo di Malang ya, soalnya di daerahku harga bahan bangunan naik, untuk daku dah bangun duluan… hihihi, siap siap aja kebutuhan yang tidak terduga.

    met renov bee…

  5. bee says:

    @upika:
    Iya tuh Dan. Mepet banget! Model di atas skalanya udah bener, ya emang segitu itu lebar dan panjangnya. Garasi motor juga gak ada. Payah! Rencanaku selanjutnya, ruang kosong depan ruang keluarga itu aku jadiin garasi. Itu cukup luas buat nampung mobil dan motor. Tapi itu nanti, renovasi tahap 2, nunggu duit ngumpul dulu, ntah berapa puluh tahun lagi!πŸ˜† Lagipula belum punya mobil ini, jadi gak keburu amat sama garasi.πŸ˜€

    @pras:
    Betul! Itu juga yg bikin aku pusing. Harga bahan bangunan gila2-an. Nyaris tiap hari ada kenaikan! Nunda2 terus bisa tambah bengkak biayanya ntar. Makanya aku harus cepet2 mulai renovasi, biar sisa duit yg ada masih cukup untuk ngewujudin desain di atas. Thanks.πŸ™‚

  6. faizun says:

    yang ijo kotak besar itu apa mas? Kolam renang ya? Wah, enak sekali. Baru rancangan saja udah bikin saya ngiler:D

  7. bee says:

    @faizun:
    Kolam renang kok ada pohon sama meja kursi. Kolam renang yg aneh!πŸ˜† Ya jelas bukan lah mas, warna ijo kan identik dengan rumput. Berarti itu cuman ruang kosong aja, buat tempat main anak2.πŸ™‚

  8. Si Pemimpi says:

    tapi kalo misalnya dijadikan kolam juga bagus mas, caranya, tanahnya direndahkan dan nggak ada saluran air keluar, jadi kalau musim hujan kan otomatis jadi kolam… kalau pun bukan kolam renang, minimal kan bisa jadi kolam ikan …πŸ˜€

    kapan2 aku pesen desain ya mas, hehehe… sopo ngerti tiba-tiba mak jleg duwe danaπŸ˜€

  9. upika says:

    sebenernya bisa aja, asal bagian gerbangnya dilebarin, itu halaman depan rasanya masih cukup kalo buat parkir mobil ama motor doang mah. tapi jadinya kayak dirumahku, mobilnya dibuat parkir miring alias sejajar ama jalan. Yang di rubah desain pagarnya aja beeπŸ™‚

  10. bee says:

    @pemimpi:
    Kalo bikin kolam ikan hujan, ntar Bily bisa jadi salah satu “ikan”-nya juga.πŸ˜† Kalo butuh desain rumah, boleh ke aku mas. Aku udah banyak konsultasi dan belajar masalah arsitektur rumah dari temen2. Cukuplah jadi arsitek amatiran yg sok tau.πŸ˜› BTW, berani bayar brp?πŸ˜€

    @upika:
    Thanks atas sarannya. Tapi ngelebarin gerbang gak semudah ngomongnya.πŸ˜€ Gitu2 biayanya bisa tinggi, soalnya di depan pagar itu ada selokan. Berarti harus nyiapkan dak beton untuk tambahan jalan masuk di kanan-kiri dan membangun ulang pintu pagar. Semuanya membutuhkan bahan yg mahal: semen dan besi. Daripada begitu, menurutku mending sekalian “mindah” pagar ke pojok depan ruang keluarga itu. Selisih biayanya dgn merombak pagar yg ada sekarang, gak terlalu jauh. Lagipula, berhubung aku belom punya mobil, masalah parkir mobil belom aku pikirin banget. Lebih baik dana sisa yg gak banyak ini aku pake buat renovasi internal rumah aja. Syukur2 kalo masih ada sisa buat nambah perabotan. So, biarlah begitu dulu adanya.πŸ™‚

  11. si pemimpi says:

    waaaa…. ujung-ujungnya duitπŸ˜€ hihihihihi…. wis aku tak ngopi software e sampean ae lah hehehe… pingin murah ae aku, masiyo ngelu belajar softwereπŸ˜€

  12. bee says:

    @pemimpi:
    Loh, ya mesti toh.πŸ˜€ Sante mas, tak ke’i diskon wis. Rego konco.πŸ˜†

  13. WishKnew says:

    Wah keren.. halaman belakangnya luas banget!

  14. bee says:

    @wishknew:
    Itu salah satu faktor yg bikin aku suka rumah ini. Udah jarang ada rumah di Malang (kota) yg punya halaman belakang cukup luas, dgn harga yg masih terjangkau (kantongku).πŸ˜‰ Secara aku aslinya wong ndeso, masih pengen ada suasana ndeso di rumah. Sayang, gak ada kalinya.πŸ˜€

  15. Qenthank says:

    Ingak ingak .. 15 tahun menunggu .. wakakkakaka

    My Sugestion : jangan dipikir udah kelar dulu om walaupun dah di rancang dengan baik dari sisi desain maupun biaya , pada kenyataannya pada saat eksekusi nanti bisa mbledos lagi duitnnya yang ini lah , yang itu lah .. ga cocok ini lah .. itu lah ..hahahahah.

    Satu lagi, pada saat ngisi rumah (yang buat diriku sekarang mumet), bujubunek dah meledak dompet bisa-bisa. karena sepeninjauku (cie ilee ..) perabotan di rumah ente saat ini nantinya bakal terlihat ga match dengan rumah baru kesannya dengan rumah segede itu perabotan ente jadi mungil-mungil gimanaa gitu ..hehehehe

    -Sesama korban kredit dilarang saling mendahului-

  16. WishKnew says:

    Tempat guling-gulingannya tambah lebar :))

  17. dians says:

    rancangannya bagus..πŸ˜€

    dapurnya dimana mas? i didn’t see it… trs napa ruang makannya ditengah2 antara ruang tamu n ruang keluarga?

    kalo dah jadi, aku pengen gelundungan di rumput teras belakang tuhh… hehehe…

  18. fitri says:

    Selamet yaaaa….rumah baru. Halamannya asyik banget tuhπŸ˜‰.

  19. bee says:

    @dians:
    Thanks. Kebetulan dapur ada di bagian yg nyaris gak nampak (keliatan tapi dikit banget) dari sudut pandang di model tsb.πŸ˜€ Ruang makan di tengah, ya biar akses dari mana2 mudah. Kalo menjamu tamu, tamu gak terlalu sungkan krn deket ruang tamu (gak perlu ke belakang dan melintasi banyak kamar). Buatku, ruang makan juga tempat ngumpul, tempat kedua setelah ruang keluarga. Jadi, harus mudah diakses.πŸ˜‰

    @fitri:
    Thanks. Kalo ke Malang, jgn lupa maen ke rumah ya. Di kompleks Joyogrand, ada beberapa temen seangkatan yg lain juga kok (keluarga Nanang dan keluarga Indah).πŸ™‚

  20. bprasetio says:

    @Qenthank:
    betul bro, setuju …

    Biasanya pas eksekusi ada hal – hal lain yang bikin membengkaknya pengeluaran, kecuali mau bener2 strict (ah tapi sepanjang pengalaman sih susah juga, soalnya ini menyangkut juga ‘perasaan dan estetika’, ceile….)

    Dan pastinya barang2 harus matching, baik lokasi, ukuran, corak maupun warnanya, kecuali mo cuek bebek….πŸ˜€

  21. fitri says:

    Wah.. undangannya menggodaπŸ˜‰. Thanks. Malang ya.. mmm.. cozy city with beautiful memories ha haa… Salam buat Nanang dan Indah yaaa..

  22. Engko tak mampir aah… sopo weruh ono ta’jilπŸ˜€

  23. fitri says:

    Bee, koq ga di-apdet lagi blognya. Aku pengen tau nih kelanjutannya rumahmu he he..

    Btw met merayakan lebaran ya.. Mohon maaf lahir batin..

  24. bee says:

    @fitri n all:
    Sori gak sempat update blog. Benernya banyak bahan dan ide untuk posting, tapi waktunya yg terbatas. Kesibukan di kantor dan di rumah gak memberi aku banyak waktu untuk menyendiri dgn diriku sendiri, apatah lagi menulis blog. Tapi kalo sekedar memantau blog sendiri dan blogwalking, masih ada sela2 waktu, walaupun juga gak banyak.πŸ™‚

    Makasih, met lebaran juga. Minal aidin wal faizin.πŸ™‚

    BTW, aku nulisnya dari kampung halaman nih, sebuah desa nelayan lumayan terpencil di pesisir utara pulau Madura. Bermodal telkomsel flash yg kecepatan koneksinya mungkin sama dgn kecepatan siput lari.πŸ˜›

  25. […] malah memilih ngobrol langsung via IM. Rupanya dia pengen berkomentar terkait postingku yg berjudul Home Sweet Home. Berikut cuplikan obrolan kami (dgn melalui sedikit proses editing) […]

  26. […] Melanjutkan kabar sebelumnya, renovasi (dianggap) sudah selesai, tinggal yg belum2 aja, akhirnya kami pun “hijrah” […]

  27. iedo says:

    keren maketnya! thx ya infonyaπŸ™‚

  28. A thoughtful insight and ideas However I can not see photos of your blog in using IE 6 browser…

  29. V says:

    wow,,,saya juga maw jdi arsitek nanti,,law saya maw bkin rumah kya kapal TITANIC

  30. Riss says:

    keliatannya bagus penataan ruangnya ..
    Jadi pengen liat denahnya ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: