KATAKAN CINTA: Epilog

“Hei, munyuk. Ayo ikut gue!”, ujarku saat memasuki kamar salah satu sahabat kosku.

“Halah, ini org dateng2 ngajak ribut. Gue lagi ngegame nih. Emang mau kemana sih jam segini?”

“Udah ayo ikut aja, bawa motor lu.”

“Ya elah, mau kemana sih, bos. Lu berangkat sendiri aja deh, tuh kunci motorku di atas meja. Bawa aja.”

“Eee… berani menolak perintah bos ya? Gue cabut colokan komputer lu nih!”, ancamku sambil memegang colokan listrik komputernya.

“Aduh, iya, iya deh. Bentar, gue simpen game dulu nih! Bawel!”

“Nah, gitu dong. Daripada gue ntar bunuh org, kan ada lu yg bisa nahan gue.”

“Alah, bacot lu. Ngebunuh org? Sama kecoa aja lu takut.”, katanya sambil tertawa.

“Diem lu. Berisik!”

“Ada apa sih, nyet? Abis nelpon pacar ber-jam2 kok marah2? Abis berantem ya. Kok gue lagi yg jadi korban? Sial bener.”, lanjutnya.

“Ah, ayo deh berangkat. Lu juga bawel!”

Kami kemudian muter2 di kota Malang tanpa arah tujuan yg jelas. Krn gak sabar dan juga ngantuk, sahabatku itu memaksa untuk berhenti di sebuah warung kopi di pinggir jalan. Begitu kami duduk, langsung aku tumpahkan semua kegalauanku. Dia hanya pasif mendengarkan sambil menikmati rokok dan kopinya. Ketika aku bilang bahwa kami “putus” krn dia senin besok akan menikah, dia sontak tertawa ter-bahak2. Suaranya cukup keras sampai2 org di sekeliling melihat kami dgn pandangan tidak suka.

“Eh, diem lu, nyet! Temannya lagi kesusahan kok malah ketawa? Emang gue dari tadi lu anggep ngelawak?”, ujarku jengkel.

“Sukurin!”, katanya sambil tertawa.

“Kampret lu!”

“Gue berhak nyukurin lu. Gue kan udah pernah bilang, gak usah diterusin ama tuh cewek yg gak bisa ngasih kepastian gitu. Lu-nya aja yg gak mau dengerin. Udah buta ama cinta!”

“Dia juga ngasih kesempatan kok”, ujarku membela diri.

“Ya udah, sekarang lu lupain aja dia. Mending lu alihin ke hal lain yg bermanfaat. Urus tuh skripsi lu yg gak kelar2.”

“Ah, males.”

“Eh, jgn salah. Gara2 lu gak cepet lulus, pacar lu mikir juga mau nerusin hubungan sama lu. Apa yg bisa diarepin dari mahasiswa kere yg gak lulus2 macam lu ini?”

“Alah, gak ada hubungannya kali. Lagian lu ngaca dong! Skripsi lu juga nyangkut di pohon mana tuh!”

“Tapi kan bukan gue yg punya masalah dgn pacar gara2 gak cepet lulus.”, katanya sambil mencibir.

Dalam hati aku membenarkan juga pendapat sahabatku ini. Kalo aku juga sudah lulus seperti si dia, bukan gak mungkin dia akan memilihku. Apalagi kalo sudah kerja kayak tunangannya itu. Tapi semua udah terlambat, besok dia udah menikah. Gak mungkin kan aku bisa lulus kuliah dalam semalam?

Sejak kejadian itu, aku menuruti nasehat sahabatku untuk mengalihkan perhatian ke skripsi. Aku kembali ke kampus, menyibukkan diri dgn segala tetek bengek skripsi dan proses kelulusan. Hingga tiga bulan kemudian aku lulus dgn nilai yg pas2-an. Walaupun kisah cinta pertamaku berakhir gagal, setidaknya cinta pertama itu bisa memberi motivasi tidak langsung untuk segera menyelesaikan kuliah. Apa mungkin ini memang sudah bagian dari skenario Sang Sutradara Besar? Hanya Dia yg tahu.

Siang itu, aku sedang antri pendaftaran wisuda. Beberapa meter di sebelah kananku berdiri seorang cewek. Nampaknya dia juga sedang mengurus administrasi kelulusan. Matanya indah. Kerlingannya memikat. Aku ingin berkenalan dgnnya. Kuikuti dia hingga keluar dari kantor administrasi. Dia berjalan sendiri. Kupercepat langkahku untuk mendekatinya. Jarakku tinggal beberapa langkah saja ketika aku liat seorang cowok menggamit mesra lengannya.

Cewek itu tersenyum sambil berkata, “Hai hon, urusanmu udah beres juga? Jadi dong kita wisuda bareng”.

Aku langsung menghentikan langkah dan mengumpat dalam hati, “Kampret!”.

Ikuti kisah lengkapnya di:
Katakan Cinta (1): Masa SMA
Katakan Cinta (2): Masa Kuliah
Katakan Cinta (3): Akhir Cinta Pertama

One Response to KATAKAN CINTA: Epilog

  1. […] Post navigation « Previous Post Next Post » […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: